Sabtu, 16 Desember 2017

Panglima TNI : Prajurit tidak akan terbeli oleh kepentingan apapun

Prajurit TNI adalah patriot bangsa yang berjuang, rela berkorban demi tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia dan menempatkan kepentingan rakyat di atas segala-galanya.

“Ingat kepentingan kalian (prajurit TNI) adalah menjaga tegak kokohnya Negara Kesatuan Republik Indonesia dan tidak akan pernah terbeli oleh kepentingan apapun,” kata Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo saat memberikan pengarahan kepada 4.097 prajurit Kostrad di Lapangan Markas Divisi-1/Kostrad Cilodong, Bogor, Jawa Barat, Kamis (7/12).

Di hadapan ribuan prajurit Kostrad, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengingatkan bahwa tantangan tugas ke depan bukan semakin ringan, khususnya dalam menghadapi tahun politik 2018 dan 2019. “Saat ini tingkat kepercayaan rakyat kepada institusi TNI sangat tinggi, disitulah tantangan yang terberat bagi TNI. Kuncinya prajurit TNI harus tetap netral,” ujarnya.

Lebih lanjut Panglima TNI mengatakan bahwa prajurit Kostrad memiliki loyalitas tinggi sebagai pasukan cadangan strategis, bahkan resiko nyawa sekalipun tetap teguh berdiri menjunjung tugas dan kehormatan sebagai prajurit. “Tunjukkan integritas kalian, berbuat yang terbaik, berani, tulus dan ikhlas hanya untuk kepentingan Negara Kesatuan Republik Indonesia,” tuturnya.

Pada kesempatan tersebut, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menyampaikan bahwa sebagai manusia tentunya apabila selama memimpin ada salah dan khilaf mohon maaf, semua itu dilakukan hanya rasa cinta dan bangga kepada TNI.

“Selamat bertugas, selamat berjuang semoga Tuhan Yang Maha Esa selalu membimbing, memberi perlindungan dan kekuatan kepada kita, untuk melanjutkan pengabdian yang terbaik hanya untuk Negara Kesatuan Republik Indonesia yang sangat-sangat kita cintai bersama,” pungkas Panglima TNI.
REDAKSI-SiK

Masuk atau Daftar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Infodarianda.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.


IdA Peristiwa